MOBIL (OTO) POWNIS

Selasa, 24 Januari 2017 - Kategori Artikel - Dibaca 1154 kali

Banyak sekali ciri kehidupan masyarakat di pulau Bangka saat ini yang merupakan hasil asimilasi dan akulturasi budaya dengan masyarakat Tionghoa. Akulturasi budaya pribumi Bangka (Bangkanese) dengan beberapa etnik group termasuk orang Tionghoa membentuk budaya Bangka dan membentuk Orang Bangka. Berbagai wujud kebudayaan material maupun sistem sosial yang ada di Bangka merupakan akulturasi dan asimilasi serta hasil lokal genius orang Bangka, salah satunya adalah bentuk moda transportasi darat yang kita kenal dengan sebutan Mobil atau Oto Pownis.
Pada Tahun 1959 pemerintah Republik Indonesia mengeluarkan PP 10 Tahun 1959 yang berisi larangan bagi orang asing terlibat dalam kegiatan perdagangan dan usaha lainnya kecuali dilakukan di ibukota kabupaten atau kotamadya atau daerah Swatantra (di pulau Bangka berarti di Sungailiat dan Pangkalpinang). Kebijakan ini dimaksudkan untuk mematahkan keterlibatan etnis Tionghoa dalam perdagangan dan usaha lainnya di kampung-kampung Indonesia, yang kebanyakan dikuasai oleh orang-orang Tionghoa Asing. Kebijakan ini hampir tidak berlaku sepenuhnya di pulau Bangka mengingat latar historis kedatangan orang Tionghoa ke Bangka dan pemukiman mereka sudah terbentuk sejak pulau Bangka di bawah kekuasaan Kesultanan Palembang Darussalam dan pemukiman orang Tionghoa telah berkembang di hampir 10 Distrik di pulau Bangka pada masa Hindia Belanda, seperti Belinyu, Jebus, Toboali dan Merawang.
Berdasarkan Sensus Tahun 1971, penduduk Kabupaten Bangka berjumlah 362.438 jiwa dengan 45.829 jiwa adalah warga keturunan Tionghoa dan 53.356 adalah orang Tionghoa warganegara asing, Artinya 27 persen penduduk Kabupaten Bangka adalah etnis Tionghoa dan hampir 54 persen dari etnis Tionghoa adalah warga negara Asing, sedangkan di Pangkalpinang pada Tahun 1970, etnis Tionghoa yang berkewarganegaraan asing sekitar 15.000 Orang. Oleh sebab itu usaha perdagangan dan usaha lainnya seperti moda transportasi darat antara Pangkalpinang dan Sungailiat yang dijalankan oleh orang Tionghoa warganegara Indonesia mereka namakan dengan POWNIS (Persatuan Oto-oto Warga Negara Indonesia), untuk mempertegas eksistensi usahanya dan sebagai implementasi dari kebijakan pada PP 10 Tahun 1959.
Mobil atau Oto POWNIS merupakan sarana transportasi yang menghubungkan Pangkalpinang dan Sungailiat (Pinkong-Liatkong), hal ini sangat memungkinkan karena kondisi jalan dan jembatan yang cukup memadai pada waktu itu. Pemerintah Belanda untuk memperlancar transportasi dari Distrik Pangkalpinang ke Distrik Merawang yang baru dibentuk dan selanjutnya menuju Distrik Sungailiat, sesuai ketentuan dalam pasal 30 Lembaran Negara 1831 nomor 62, mulai membangun jalan baru dari Baturusa ke Distrik Pangkalpinang, yang jaraknya lebih diperpendek sekitar 43 paal dan diselesaikan pada tahun 1851. Pemerintah Belanda juga membangun jalan-jalan setapak untuk mempermudah transportasi antar kampung yang ada di Distrik Pangkalpinang dan Sungailiat.
Mobil atau Oto Pownis sebagai sarana transportasi melayani penumpang dan barang dibuat berbentuk bus oleh tukang-tukang di pulau Bangka menggunakan mesin merk Mitsubishi, Daihatsu dan GMC berbahan bakar solar dan bensin. Mobil secara umum berbahan kayu baik badan, tempat duduk, maupun pintu dan jendela. Jendela dapat dinaik turunkan sesuai kondisi dan cuaca, serta jendela terdiri dari plastik berbingkai kayu. Untuk bagasi penumpang berada di bagian atas mobil dengan tangga pada bagian Belakang. Pada saat ramai penumpang kadang-kadang kondektur berada di tangga atau barang diikat di tangga. Warna mobil secara umum di cat dengan warna merah untuk kepala mobil dan warna kuning gading untuk badan mobil.
Pada era Tahun 1970, 1980, 1990 beroperasi sekitar 53 unit mobil atau oto Pownis. Mobil Pownis tersebut mengantri penumpang di terminal Pangkalpinang dan terminal Sungailiat sesuai dengan nomor lambungnya. Mobil tidak hanya menaikkan dan menurunkan penumpang di terminal, tetapi penumpang dapat naik dan turun di jalan dan kampung sepanjang rute Pangkalpinang-Sungailiat sesuai dengan kebutuhan penumpang, bahkan mobil sering disewa untuk pergi ke pantai atau kegiatan massal lainnya.
Seiring dengan masuknya mobil-mobil penumpang ukuran minibus seperti L-300, mobil Pownispun berangsur angsur tersisihkan, sampai tahun 2000 mobil Pownis masih beroperasi dan pada Tahun 2012 masih beroperasi sekitar 7 unit, setelah itu kemudian menghilang. Pada minggu kedua bulan April 2016 Dinas Pariwisata Kota Pangkalpinang memperkenalkan kembali mobil Pownis untuk kegiatan City Tour pada Pangkalpinang Travel Mart 2, dengan membawa para buyer se Indonesia berkeliling meninjau destinasi wisata di Pangkalpinang dan pada hari ini PT Timah melaunching 2 unit Pownis untuk City Tour demi kemajuan Pariwisata Kota Pangkalpinang dan untuk membangkitkan memori kolektif masyarakat Bangka akan masa lalunya. Honoring The Past, Celebrating The Future.

Berikan komentar

Anda memberi komentar sebagai pengunjung.

Captcha Image

Pusat Informasi Wisata Kota Pangkalpinang

PUSAT INFORMASI WISATA & GALERI SENI

  • Gedung Bubung Tiga, Jalan Rasakunda, Kelurahan Sriwijaya, 

          Kecamatan Girimaya,Kota Pangkalpinang, Propinsi Kepulauan

          Bangka Belitung Indonesia

  • Telepon : +62 (0717) 437323, 439175
  • Faks: +62 (0717) 439175
  • E-mail:

PUSAT INFORMASI WISATA PANTAI PASIR PADI

  • Jalan Raya Pasir Padi, Kelurahan Temberan, Kecamatan Bukit Intan,
    Kota Pangkalpinang, Propinsi Kepulauan Bangka Belitung
    Indonesia

PUSAT INFORMASI  WISATA BANDARA DEPATI AMIR

  • Ruang Kedatangan Bandara Depati Amir Angkasa Pura II

          Propinsi Kepulauan Bangka Belitung Indonesia


 PUSAT INFORMASI  WISATA & GALERI DEKRANASDA
  • Kawasan Civic Centre, Jalan Merdeka Pangkalpinang

Peta Pangkalpinang

frontpage-map

Tautan Resmi

NANvJB_N1jVUNq82czkP9kpWTiPLv6IexbmDZvTQtVo